Kandidat Prediksi Kemenangan Lewat Survei, Pengamat Politik : Itu Bukan Acuan !!!

07 October 2020 14:45
Kandidat Prediksi Kemenangan Lewat Survei, Pengamat Politik : Itu Bukan Acuan !!!

POSMAKASSAR.COM – Pada Pemilihan kepala daerah saat ini, banyak bermunculan prediksi berdasarkan hasil survei disetiap kandidat yang akan bertarung pada 09 Desember 2020 mendatang.

Hasil survei tersebut tidak masalah sepanjang dilakukan sesuai kaidah penelitian yang baik dan benar. Dan, yang paling penting bahwa hasil survei disajikan dengan jujur sesuai fakta di lapangan. 

Pengamat Politik Unismuh Makassar, Samsir Rahim berpendapat publikasi hasil survei menjelang Pilkada adalah hal biasa. Ia mengingatkan, banyak Paslon yang unggul di survei tapi keok di TPS.

“Ya publikasi hasil survei menjelang pemilihan adalah hal biasa. Dan itu tidak jadi soal sepanjang dilakukan dengan cara-cara jujur. Artinya, data yang dipublikasi adalah data apa adanya,” ujarnya kepada awak media, Rabu (07/10/2020).

Ia mengingatkan paslon bahwa hasil survei menjelang pemilihan memunculkan bandwagon effect dan underdog effect.

Bandwagon effect atau efek ikut-ikutan yang diharapkan muncul atas hasil survei keunggulan kerap kali tidak efektif. Malah kadang menjadi serangan balik, dimana yang muncul yakni underdog effect, dimana publik simpati dan mendukung kandidat yang surveinya rendah. 

“Hasil survei tak hanya menimbulkan bandwagon effect tapi juga underdog effect. Teori bandwagon effect tidak selamanya bisa bekerja efektif dan itu sudah terbukti dalam sejumlah gelaran pilkada,” terangnya. 

Samsir mencontohkan Pilgub DKI Jakarta 2012, dimana Fauzi Bowo alias Foke-Nachrowi Ramli kerap unggul pada hasil survei tapi ternyata yang tampil sebagai pemenang adalah Jokowi-Ahok. Di level Sulsel, ada Pilkada Gowa 2015, Pilkada Takalar 2017 dan Pilkada Wajo 2018 yang juga menunjukkan teori bandwagon effect tidaklah efektif. 

“Pilkada Gowa 2015, kita masih ingat ada lembaga survei yang berani pastikan Tenri Olle-Hairil Muin unggul dari rivalnya, tapi yang menang adalah Adnan-Kio. Lalu, ada Pilkada Takalar 2017, dimana ada lembaga survei ternama unggulkan petahana, tapi yang menang malah rivalnya yakni Syamsari Kitta-Achmad (Dg Serre). Begitu juga di Pilkada Wajo 2018, hasil survei unggulkan Barakka tapi yang menang adalah Pammase,” katanya.

“Dari situ bisa disimpulkan bahwa hasil survei bukanlah jaminan dan teori bandwagon effect kerap kali tidak bekerja efektif. Sering kali kita dapati ada kandidat jago dan unggul di hasil survei tapi malah keok di TPS, di pemilihan sesungguhnya,” sambung Wakil Dekan III Fisipol Unismuh Makassar ini.

Dari pengalaman itu, ia berpendapat kemungkinan keoknya kandidat jagoan lembaga survei sangat terbuka. Terlebih juga sudah ada kejadian terdahulu saat Pilwalkot Makassar 2013. Kala itu, paslon yang dijagokan menang adalah almarhum Supomo Guntur berpasangan Kadir Halid. Namun, di TPS yang menang adalah Danny Pomanto berpaket dengan Deng Ical-sapaan akrab Syamsu Rizal. 

“Makanya saya mau bilang, jika tidak hati-hati menjalankan teori bandwagon effect, malah bisa berujung malapetaka bagi sang kandidat. Bukan bandwagon effect yang didapat dari publikasi survei, tapi underdog effect. Orang justru iba kepada figur yang selalu dikabarkan kalah melalui publikasi data survei,” tandas mantan komisioner KPU Sulsel ini.

Diketahui, Profetik Institute baru-baru ini merilis survei elektabilitas empat Paslon di Pilwalkot Makassar 2020. Hasilnya, paslon nomor urut dua Munafri Arifuddin-Abd Rahman (Appi-Rahman) menggungguli tiga kandidat lain. Termasuk mengalahkan elektabilitas mantan Walikota Makassar Danny Pomanto berpasangan Fatmawati (Adama) dan mantan Wakil Walikota Makassar Syamsu Rizal berpaket dengan Fadli Ananda (Dilan). (*)

loading...

Posmakassar.com adalah media online yang
menyajikan berita terbaru dan populer, baik hukum, kriminal, peristiwa, politik, bisnis, entertainment, event serta berita lainnya