Catatan Pinggir Dari Desa Lembang Panai

INDAHNYA LUKISAN ALAM

Redaktur
Redaktur

Kamis, 30 November 2023 23:58

INDAHNYA LUKISAN ALAM

Menyusuri jalan setapak berbukit yang berkelok hasil swadaya sejak masa penjajahan. Jalur pintas dari Kota Malino ke kab Maros lewat Kampung Parigi ke Desa Gantarang ini, tepatnya, di lembah Gunung Bawakaraeng Dusun Bossolo Desa Lembang Panai Kecamatan Tinggi Moncong Kabupaten Gowa, Provinsi Sulawesi Selatan.

Beberapa tahun belakangan, menurut Gani dan Dg.Nompo (peduduk), serta seorang tokoh wanita desa itu, bu Winarni Delima, infrastruktur di desanya mulai di’sentuh’ sejak terpilihnya ‘Karaeng Jarung’, seorang tokoh masyarakat asal desa ini jadi Wakli Rakyat.

“Sebaiknya jalan alternatif ini diambil alih Pemprov untuk dianggarkan di DPRD Sulsel”, saran sahabat yang mengundang saya, Fachri Sangaji, SH didampingi isterinya, Dra Suriani (‘Ummi Nonha) yang Buyut, kakek dan org tuanya penduduk asli. Alasannya, agar sinergitas pembangunannya berkesinambungan dengan Pemkab Gowa.

“Kalau perlu, di”suntik” dana APBN”, pintanya.

Menurutnya, kalau jalan ini sudah dilicin aspal, waktu tempuh Malino-Maros, paling lama satu jam dibanding saat ini klu dari Maros harus melewati kota Makassar, baru ke Malino yg jaraknya sekitar 90 Km.
Juga, katanya, alternatif sebagai jalur ‘pemecah’ macet yang biasa terjadi saat kunjungan wisatawan Kota Malino membludak, sambil menikmati indahnya “lukisan” alam perbukitan diterpa angin sepoi basah, sepanjang jalan sebagai destinasi baru.

Saya bagikan “Catatan pinggir” ke pembaca, karena desa ini dulu, menurut penduduk aalinya, banyak menoreh kisah pilu di tengah heroiknya perjuangan dalam merebut kembali kemerdekaan paska Proklamasi.

Menurut mereka, yang menyedihkan karena 78 tahun Negara ini merdeka, selain jalan itu, juga susah dapat signal internet untuk berkomunikasi lewat Handphone.

Kalau anak murid dapat tugas sekolah, mereka harus keluar sampai larut malam cari signal di bukit Bossolo, sekitar 1 sampai 2 km dari pemukiman tanpa penerangan lampu jalan menapak ‘setapak’ kampung membelah persawahan hasil swadaya masyarakat.

Mereka berharap Pemkab Gowa, Pemkab Maros dan Pemprov Sulsel serius ‘berjibaku’ memperhatikan nasib rakyatnya yang hidup dari hasil perkebunan, pertanian dan perikanan darat dengan cara ‘mina padi’.

“Kami butuh jalan pintas yang bisa mengirit biaya transportasi memasarkan hasil bumi,” tutur Gani.

Terwujudnya harapan masyarakat, kelak akan menyejahterakan rakyat di’kaki’ gunung Bawakaraeng dan “kembaranya” Gunung Bulusaraung ini.

Yang jelas ‘pundi-pundi’PAD bisa diraup lewat sektor pariwisata. Apalagi, ada air terjun di ujung kampung desa ini. Semoga (AP)

(Oleh : Andi Pasamangi Wawo)

 Komentar

Berita Terbaru
Metro05 Maret 2024 16:46
Damkar Makassar Sigap Selamatkan Ibu Terjebak Lift di Puskesmas Kassi Kassi
POSMAKASSAR.COM — Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Makassar, dengan sigap menyelamatkan seorang ibu yang terjebak di lift Puskesmas Kassi K...
Metro05 Maret 2024 16:37
PJ Sekda Hadiri Penilaian Perencanaan Dokumen
POSMAKASSAR.COM — PJ Sekda Makassar, Firman Hamid Pagarra menghadiri penjurian penilaian untuk OPD dengan perencanaan terbaik, di Balaikota, Senin (...
Metro05 Maret 2024 16:27
Danny Pomanto Berhasil Antar Makassar Raih Lima Penghargaan Adipura
POSMAKASSAR.COM — Kepemimpinan Walikota Makassar Moh Ramdhan Pomanto dalam menjalankan roda pemerintahan mengukir banyak prestasi. Salah satunya...
Lifestyle05 Maret 2024 12:02
Gelar Novo Club Batch 3, POSParagonCorp Pecahkan Rekor MuRI
POSMAKASSAR.COM — POSParagon Corp gelar pembukaan NovoClub Batch 3 yang dilaksanakan serentak di 15 titik di Indonesia. Program pengembangan k...